Wednesday, January 15, 2020

Mengenal Penyakit Psikologi Skizoafektif Yang Wajib Anda Ketahui

Gangguan skizoafektif adalah kondisi kesehatan mental kronis yang ditandai terutama oleh gejala skizofrenia, seperti halusinasi atau delusi, dan gejala gangguan mood, seperti mania dan depresi. DSM-5 menggambarkan gangguan mental sebagai "perantara antara skizofrenia dan gangguan bipolar, dan [itu] mungkin bukan entitas diagnostik yang terpisah." Untuk alasan ini, beberapa orang menyebut kombinasi skizofrenia dan gejala gangguan mood sebagai skizofrenia tipe schizoafektif, walaupun ini bukan tipe skizofrenia yang diakui oleh DSM-5.

skizoafektif

Gangguan schizoafektif mungkin termasuk gejala bipolar, seperti mania atau depresi, serta fitur skizofrenia, termasuk halusinasi dan delusi. Gejala juga dapat mencakup ucapan atau perilaku yang tidak menentu dan kurangnya ekspresi dan motivasi emosional
Seseorang dengan gangguan skizoafektif mungkin mengalami halusinasi pendengaran, yang berarti mendengar suara dan suara yang tidak nyata. Mereka juga mungkin mengalami delusi dan paranoia. Bicara dan berpikir mungkin tidak teratur, dan seseorang mungkin merasa sulit untuk berfungsi baik secara sosial maupun di tempat kerja.

Banyak orang dengan kelainan schizoafektif sering didiagnosis secara keliru pada awalnya dengan kelainan bipolar atau skizofrenia. Karena gangguan schizoafektif kurang dipelajari dengan baik daripada dua kondisi lainnya, banyak intervensi yang dipinjam dari pendekatan pengobatan mereka.

Schizoafektif relatif jarang, dengan prevalensi seumur hidup hanya 0,3%. Pria dan wanita mengalami gangguan skizoafektif pada tingkat yang sama, tetapi pria sering mengembangkan penyakit pada usia lebih dini. Gangguan schizoafektif dapat dikelola secara efektif dengan obat-obatan dan terapi. Gangguan penggunaan narkoba yang terjadi bersamaan merupakan risiko serius dan memerlukan perawatan terpadu.

Saat ini gangguan schizoafektif tidak terlalu dipahami, karena sebagian besar karena kombinasi gejala skizofrenia ditambah fitur bipolar atau depresi hadir sangat berbeda pada setiap orang dengan gangguan tersebut. Perawatan untuk gangguan schizoafektif biasanya melibatkan perawatan baik gejala skizofrenia maupun gejala depresi atau gangguan bipolar secara bersamaan. Ada dua subtipe gangguan skizoafektif: gangguan skizoafektif, tipe bipolar, di mana seseorang mengalami episode mania dan kadang-kadang gejala depresi dapat muncul sebagai tambahan pada gejala skizofrenia. Gangguan schizoafektif, tipe depresi, terjadi jika gejala-gejala gangguan depresi mayor tampak jelas di samping gejala skizofrenia. Saat ini tidak ada obat untuk gangguan schizoafektif; namun, dengan pengobatan dan terapi yang tepat, individu dengan gangguan ini dapat menjalani hidup yang bahagia dan produktif.

Gejala
Gejala-gejala gangguan schizoafektif dapat menjadi parah dan perlu dipantau secara ketat. Tergantung pada jenis gangguan mood yang didiagnosis, depresi atau gangguan bipolar, orang akan mengalami gejala yang berbeda:

Halusinasi, yang melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada di sana.
Delusi, yang salah, keyakinan tetap yang dipegang terlepas dari bukti yang bertentangan.
Pemikiran yang tidak teratur. Seseorang dapat beralih dengan sangat cepat dari satu topik ke topik lainnya atau memberikan jawaban yang sama sekali tidak terkait.
Suasana hati yang depresi. Jika seseorang telah didiagnosis dengan tipe depresi skizoafektif, mereka akan mengalami perasaan sedih, kekosongan, perasaan tidak berharga atau gejala depresi lainnya.
Perilaku manik. Jika seseorang telah didiagnosis dengan gangguan skizoafektif: tipe bipolar, mereka akan mengalami perasaan euforia, balap pikiran, peningkatan perilaku berisiko dan gejala mania lainnya.

Gangguan schizoafektif bukanlah hasil dari satu faktor tunggal, melainkan kombinasi kompleks dari faktor risiko genetik, fisik, dan lingkungan yang bekerja bersama. Penyebab dan faktor risiko yang paling umum diterima untuk gangguan schizoafektif meliputi:

Genetik: Seperti halnya skizofrenia, kelainan bipolar, atau depresi, kelainan skizoafektif dianggap memiliki komponen genetik. Orang-orang yang memiliki kerabat tingkat pertama dengan gangguan ini lebih mungkin mengembangkan gangguan schizoafektif daripada yang lain.

Fisik: Studi neuroimaging seperti CT scan, MRI, dan PET scan telah menunjukkan bahwa orang dengan gangguan schizoafektif memiliki perubahan struktural di otak. Selain itu, ketidakseimbangan neurotransmiter dopamin dan serotonin, yang bertanggung jawab untuk pengaturan suasana hati, dapat berkontribusi pada gejala gangguan.

Lingkungan: Pajanan prenatal terhadap virus atau racun tertentu dianggap memainkan semacam peran dalam pengembangan gangguan skizoafektif. Selain itu, trauma saat melahirkan dapat meningkatkan kemungkinan perkembangan gangguan ini.

Sumber 
https://www.nami.org
https://www.medicalnewstoday.com 
https://www.valleybehavioral.com
sumber gambar 
https://hellosehat.com

No comments:

Post a Comment